Tuesday, July 9, 2013

Itu Suami Aku



PART II

“ Assalamualaikum, Qis ni ibu.”

“ Ya bu. Ada apa ibu telefon Qis? Ibu sakit ke? Abah sakit ke bu?” bertalu-talu soalan yang aku tanya pada ibu.

“ Ya ALLAH anak bertuah ni. Ibu tak apa-apa lah Qis. Ni ibu nak bagitahu yang surat tawaran Qis dah dapat. Qis dapat sambung belajar kat UTM. Ibu rasa kos yang Qis minta haritu.”

“ Ya ALLAH, yak e bu? Alhamdulillah. Nanti Qis ajak abang balik sekejap ye bu.”

“ Ya lah. Ibu nak buat kerja ni. nanti sampaikan salam ibu kat Syakirin ye.”

“ Baiklah bu. InsyaALLAH bu. Assalamualaikum bu.”

“ Waalaikumsalam.”

Alhamdulillah, akhirnya aku dapat juga tawranmasuk ke universiti. Tak sabar rasanya nak kongsikan dengan suamiku. Petang tu aku masak sedap-sedap untuk aku jamukan ke[ada suamiku. Bukannya aku tak masak selalu, Cuma malam ni aku nak kongsikan kegembiraan bersama dengan suami aku sendiri.

“ Wah! Nampak sedap semua lauk ni. Ni yang rasa nak makan ni. Ada orang nak datang ke Qis?” katanya sambil mengambil bau aroma lauk pauk yang terhidang diatas meja makan.

“ Abang naik atas, solat and mandi. Lepas tu kita makan sama-sama. Ok.” Kataku sambil menolak lembut tubuhnya menuju kearah tangga.

Malam tu kami makan bersama. Nampak berselera dia makan. Gembira rasanya dan aku mulakan dengan bismillah sebelum memberitahunya tentang surat tawaranaku,

“ Abang, Qis nak bagitahu sesuatu ni.” kataku.

“ Apa dia?”

“ Qis dah dapat surat tawaran sambung belajar. Surat tu ada kat kampung. Nanti kita balik kampung ya.”

“ Ya ke? Alhamdulillah. Nanti kita balik ambil surat tu. Tapi Qis kena ingat apa yang abang dah janjikan pada Qis kalau nak sambung belajarkan.” Katanya kepadaku.

Aku bangun dan beralih kesebelah dia. “ Qis ingat abang. Terima kasih kerana bagi izin Qis.” Kataku sambil memeluk tangannya.

Surat tawaran dah diambil dan segala kelengkapan untuk pergi mendaftarkan pun sudah aku siapkan. Rasanya aku akan meninggalkan segalanya dirumah ni. macam manalah gamaknya kalau aku tak ada. Harap-harap suami aku tu boleh lah kemas-kemas apa yang patut. Aku dapat melanjutkan pelajaran di salah sebuah pusat pengajian di Johor. Alhamdulillah segalanya tercapai. Aku dapat melanjutkan pelajaran di sana dan suami aku pula akan duduk kesorangan. Nasib badanlah ya abang. Isterimu ini nak pergi jauh. Hahaha. Setakat area Johor je. Family pun kat negeri Johor. Tak jauh mana pun.

“ Abang nanti jaga diri bebaik tau. Qis tak  ada nantijaga rumah elok-elok.”

“ Ya. Abang tahu. Hehe, risau dia kat abang ya. Nanti tiap-tiap minggu abang datang tempat Qis ya. Lagi pun lama-lama nanti rindu. Dah selalu ada bantal peluk, kalau tak ada rasa sunyi lah. Kenapatak nak duduk rumah je. Kampus Qis dengan rumah kita pun tak lah jauh mana pun.”

“ Tak kan lah abang nak hantar Qis tiap-tiap hari ke kampus. Nanti patah balik ke pejabat abang. Jauh lah abang. Rugi tuang minyak hari-hari.”

“ Tak apalah. Untuk isteri tercinta ni, abang sanggup je hantar hari-hari. Tak pun nanti abang belikan kereta untuk Qis.”

“ Beli kereta? Takutlah Qis nak drive sorang-sorang. Dibuatnya ada orang follow macam mana?”

“ Yelah. Takut sangat isteri abang ni ya.”

“ Yelah.”
 
Aku terus turn ke bawah untuk mengambil sebotol air mineral untuk di bawa ke bilik. Aku mana boleh tak minum air masak, cepat haus. Aku melihat setiap sudut rumah yang bakal ditinggalkan untuk seketika.

Thursday, July 4, 2013

Itu Suami Aku

PART I

“ Aku terima nikahnya Balqis binti Kamal dengan mas kahwinnya RM22.50 tunai.”

Akhirnya aku sah bergelar seorang isteri diwaktu usia muda. Sewaktu pembatalan air sembahyang, terasa malu menyerbu ke muka aku. Pertama kali kot bersalam dengan lelaki lain selain dari hidup aku.

“ Qis, salam tangan suami kau tu.” Abang berkata kepada aku.

Semua berjalan dengan lancar. Cahaya kamera berkali-kali menyerbu ke muka aku. Pergh.. berpinar-pinar mata aku. Melihat raut wajah suamiku dari tepi membuatkan aku terpana seketika. Subhanallah, cantiknya anugerah yang kau berikan kepadaku. Kau berikan aku seorang putera agama yang sempurna buatku. Aku tersenyum sendiri. Tiba-tiba aku di tegur,

“ Qis senyumkan apa?” Gulp! Tertelan air liurku. Dia perasan ke? Ya ALLAH, malunya. Mukaku terus kemerahan menahan malu.

“ Takda apa-apalah. Janganlah tegur Qis macam tu. Malu tau tak.” Kataku kepadanya.

“ Abang pelik tengok Qis tiba-tiba tesenyum sendiri. Ingatkan apa?”

“ Taka da apa-apalah.”

Seusai majlis, aku terus masuk ke bilik untuk menukar bajuku ke baju yang kebih selesa untuk melakukan kerja-kerja pembersihan. Selepas keluar dari bilik air, aku ternampak suamiku sedang berbaring dengan berbaju singlet dengan seluar baju melayunya. Ternyata ada wajah keletihan disitu. Aku terus menyarung tudung dan sebelum berlalu pergi, aku mendekatinya dan mengejutkannya untuk solat asar. Aku menyediakan sehelai t-shirt kelabu serta seluar track yang dibawanya ke mari. Sementara menunggu dia selesai membersihkan badan, aku segera mempercepatkan aktiviti mengemas pakaiannya ke dalam almari pakaianku. Cukuplah untuk persalinannya di rumah keluarga aku.

“ Abang, baju saya dah letak atas tilan tu. Lepas solat kalau nak rehat. Abang rehatlah. Saya nak turun ke bawah. Ada banyak benda yang saya nak tolong.” Kataku sambil berlalu ke pintu bilik.

“ Tunggu abang, kita keluar sama-sama ya.” Katanya yang membantutkan pergerakanku untuk keluar dari bilik.

Sebenarnya aku malu nak berdua-duaan dengannya. Almaklumlah, baru pertama kali duduk sebilik dengan seorang lelaki yang dinamakan suami. Aku terus menuju ke tilam dan duduk di bucu tilam. Menanti dia usai solat, aku pun membaringkan badan di atas katil yang empuk itu. Perghh!! Sedapnya. Tidak semena, aku pon jadi terlelap. Aku dikejutkan semula. Dengan pantas aku terus bangun dari lelapku. Ada segaris senyuman yang meniti dibibir suamiku. Mesti dia dah tengok wajahku yang hodoh sewaktu tidur. Malu lagi.
Kami berlalu keluar dari bilik dan terus menuju ke khemah untuk mengemas barang-barang di situ. Setelah selesai kenduri di belah rumahnya, kami bersiap-siap untuk pulang ke rumah suami aku merangkap rumah aku juga. Rumah pun dah lengkap dengan kelengkapan rumah. Biala masa lah suami aku menghias segala bagai susun atur rumah ni.

“ Ni bilik kita.” Kata suami aku. Tiba-tiba darah menyerbu ke muka. Malu tak terkata. Hahaha. “ Tak payah nak malulah. Takkan dengan suami sendiri pun nak malu kot.” Pergh. Lagilah merah padam muka aku.

“ Tak malu pon.” Kataku sambil melintasi dia.

Tersergam indah peraduan kami. Warna pastel membangkitkan suasana tenang dan nyaman. Setelah selesai mengemas segala benda pakaian kat almari, suamike sudak duduk bersila hadapanku. Cara dia pandang, jangan ceritalah. Rasa macam rimau nak terkam mangsanya. Aku berlagak tenang dan sambil berkata,

“Dah kenapa tengok Qis macam tu? Ada pape kat muka Qis ke?”

“ Tak ada pape. Saja nak mengenali isteri sendiri tak boleh ke? Cantik muka Qis.”

“ Terima kasih puji Qis cantik.”

“ Kalau abang nak tanya boleh?” soalnya kepadaku.

“ Tanya saja lah.”

“ Qis kenal abang ke? Kenapa Qis boleh terima pinangan mak abang?”

“ Qis tak kenal pun siapa abang. Yang Qis boleh cakap, mak dah tentukan jodoh Qis dengan abang. Qis sebagai anak perempuan dia yang seorang kenalah terima seadanya. Mungkin ini yang terbaik buat Qis. Bercinta selepas nikah itukan lebih baik. Nak pegang tangan pun ALLAH tak larang.” Jawabku panjang lebar sambil menghadiahkan sebuah senyuman.

“ Terima kasih kerana menerima abang seadanya.”

“ Tapikan abang, Qis tak pernah kenal siapa suami Qis. Nama dia apa. Umur dia berapa. Dia kerja apa. Apa yang dia suka. Apa yang dia tak suka. Serius gila, Qis tak tahu semua tu.” Kataku lagi.

“ Hehehe, apalah Qis ni. Itu pun tak tahu? Nama abangkan ada dalam kad kahwin haritu.” Jawabnya dengan nada terkejut.

“ Serius, Qis tak tahulah. Qis pun tak ingatlah abang.”

“ Yalah isteriku tersayang. Nama abang, Muhammad Syakirin bin Rashid. Kawan-kawan abang panggil abang Kirin. Abang anak kedua dari tiga orang. Abang sekarang tengah tunggu posting kerja. Baru habis masterkan. Sekarang ni duk kerja dengan ayah dulu. Dan sekarang abang ialah suami sepenuh masa kepada Puan Balqis binti Kamal.” Ucapnya panjang lebar.

“ Ooo.. barulah Qis tahu siapa suami Qis ni. Abang, kalau Qis dapat sambung study, abang izinkan tak?” Tanyaku kepadanya. Takut tak diberinya keizinan nak belajar macam mana. Harap-harap abang bagi.

“ Further study ya. Hurmm..” Dia memandang wajahku. “ Abang izinkan. Itu masa depan Qis kan. Abang tak kisah Qis sambung belajar tapi dengan satu syarat, jangan layan budak lelaki lain melainkan hal pelajaran saja. Ok? Abang bukan tak bagi Qis bergaul dengan lelaki bukan muhrim tapi Qis dah tanggungjawab abang. Abang nak pimpin isteri abang sampai syurga. InsyaALLAH.” katanya dengan senyuman.

“ InsyaALLAH abang. Qis tak akan lupa semua tu. Tapi surat tawaran belum dapat lagi. Tengah menanti dengan penuh pengharapan.” Kataku dengan gelak. “ Kalau boleh tak nak yang jauh-jauh. Payah nak balik kampung.” Kataku.

“ Balik kampung? Bukan ke balik rumah jumpa suami ke?” katanya menduga aku.

“ Ha ah lah. Qis lupa yang Qis dah ada suami. Hehehe. Jangan marah ya.” Kataku dengan senyuman.

“ Yalah. Cepat habiskan kemas baju tu. Kita ke pasaraya. Rumah ni belum ada apa-apa makanan untuk dimakan. Abang nak Qis masak untuk abang boleh?” dia bertanya padaku.

“ Boleh abang. Qis siapkan kemas dulu ye.”

Aku terus menghabiskan memgemas baju dan bersiap-siap untuk keluar bersama suami.

Sunday, June 30, 2013

Tinta Seorang Insan Bergelar SAHABAT



Assalamualaikum..

Apa khabar sahabat? Lamakan tak dengar khabar berita pasal awak. Tiba-tiba saya teringatkan awak. Saya minta maaf atas kehadiran surat saya ini. Saya rindukan awak. Awak nak tahu kenapa? Sebab saya rasa, saya dah tak akan hidup lama lagi. Mungkin ini adalah warkah pertama dan terakhir dari saya untuk awak. Saya nak awak tahu yang saya sayang awak. Awak adalah sahabat dunia akhirat saya.

Masih segar di ingatan saya, kita selalu bergurau senda sewaktu di kampus. Kadang-kadang benda yang kecil pun boleh buat kita ketawa terbahak-bahakkan. Saya rindu waktu tu. Kita makan sama-sama. Kita study sama-sama. Kalau awak study, saya akan teman awak study. Walaupun akhirnya saya yang tidur dulu. Hehehe.. kelakarkan kita.
Dulu, kita tak pernah serapat ni kan. Dulu, kita jarang nak kenal satu sama lain. Tapi sejak kita duduk bersama dalam kelas, kita jadi rapat. Keakraban kita terjalin bila kita sama-sama berkongsi cerita bersama. Ketawa bersama kat kelas. Kita kadang-kadang suka buli kawan-kawan yang lain. Kalau saya tak ada, mesti awak sunyikan. Sebab saya yang selalu menceriakan awak. Awak selalu nasihatkan saya, jangan tidur dalam kelas, jangan main handphone kat kelas. Saya rindu dengan semua tu.

Kadang-kadang saya suka buli awak kan. Awak mesti marahkan saya buli awak. Tapi awak lah sahabat saya. Saya sayang awak dunia akhirat saya. Awak jangan sedih ya. Saya nak awak teruskan kehidupan awak. Saya selalu doakan awak. Jaga diri baik-baik ya. Ingatkan saya selalu dalam setiap doa awak.

Buat sahabatku, kaulah kawan, kaulah nasihat, kaulah warna dalam kehidupan aku. 

Terima kasih sahabat.

Salam sayang dari sahabatmu.